What are we searching for?

What are we searching for?

Is that happiness?
Glory?
Emphaty?
Victory?
Money?
God?
Beliefs?
Drugs?
Heaven?
Hell?
Paradise?

I don’t know.

I used to think, be a “wanna be” comedian will be fun at all. You know, the feeling when you see everyone laugh because of your joke.

So, I started to find someone who always laugh, whenever, whatever I told to him/her/it(?)

Then, when I finally got it, I found that it didn’t make any sense at all.

Useless.

Muzavan

Sok Ekonom

Padahal banyak yang mau dioprak dari wordpress ini, tapi apa daya modem dan wifi mendadak lambat dan ini sangat buat badmood buat ngepos hahaha.

Betewe, kalo ada yang bilang bahwa apa yang kita butuhkan itu kita sadari waktu dianya gak ada itu bener yah -__-” Soalnya, saya baru aja punya ide mau buata game maze sederhana di wordpress. Tapi apa daya, software pendukung semisal adobe photoshop dan dreamwavernya kagak ada -__-” Mau beli, gatau di mana, mau download kecepatan saat ini buat ngenes abis.

Miris.

Kenapa ya waktu softwarenya ada saya gak kepikiran beginian.

Jadi pengen cerita nih, ilmu yang saya sadur dari pandji.com

Penelitian menunjukkan, andaikan orang menerima sesuatu secara cuma-cuma (baca : gratis), orang cenderung gak menghargai apa yang mereka dapetin itu. Tapi, sebaliknya, andaikan kita ngedapetinnya susah payah, pasti ada aja rasa sayang yang berlebihan.

Contohnya saya, minyak angin yang saya beli sendiri pun ogah-ogahan saya pake. Kenapa? Soalnya belinnya pake duit bro. Jangan dihabisin sia-sia. Hahahaha

Padahal, sejatinya, minyak angin ya dibeli memang buat dipake. Sama dengan duit. Banyak orang yang ngumpulin duit susah-susah, tapi terakhirnya malah gak dipake buat apa-apa. Sama sekali. Lain cerita kalo nabung tapi ya. Karna nabung sebenernya adalah beli yang tertunda.

Contoh simpelnya adalah……saya sendiri….

Seringkali, saya latihan nabung, nyoba nabung, buat ngewujudin impian saya buat beli sesuatu. Eh, waktu duitnya udah cukup, malahan saya mikir lagi buat beli apa nggak, dan terakhirnya malah gak jadi beli-beli.

Memang gak ada salahnya nabung sih, tapi saya pernah baaca buku, kalo menabung juga belum tentu membuat “duit”  kita bertambah. Bingung kan?

Here’s a simple example.

Misalkan anda memiliki tabungan 2 juta rupiah di dalam brangkas pribadi anda *mahalan brangkas daripada isinya* , dan uang itu tidak anda gunakan selama 3 tahun.

Secara nilai nomina, harta anda gak berubah sama sekali. Tetap 2 juta.

Tapi, secara nilai ekstrinsik? (iya gak sih? Terakhir belajar beginian SMP kelas 3) Kekayaan anda mengurang. Maksudnya nilai ekstrinsik, adala nilai relatif duitnya terhadap suatu barang.

Misalkan, di tahun ini 2 juta bisa membuat anda mendapatkan 20 kuintal beras. Tapi, 3 tahun berikutnya, karena kenaikan harga dan lain-lain, anda hanya bisa mendapatkan 18 kuintal beras.

Lihat? Menabung juga bisa membuat nilai yang anda tabung merosot.

***

Oke, apa yang udah saya  bilang -___-” Percayalah, tulisan di atas bukanlah pertanda bahwa saya mengajarkan anda untuk tidak menabung. Tulisan ini juga sebenernya hanya nyindir saya sendiri karena saya termasuk orang yang…..pelit perhitungan ama diri sendiri…..

Pindah Lagi -___-“

Entah sudah keberapa kalinya saya pindah blog. Okedeh, daripada banyak janji gajelas, biar saya jelasin sedikit mengenain blog ke-1002 saya ini.

Sudah cukup lama saya ngebog di blogger (padahal baru 4 tahun juga), dan saya melihat belum banyak upgradde dari blogger sendiri. Palingan yang berubah adalah tampilan buat ngepos dan mengatur tampilan blog kita. Tapi, jujur aja, perubahan ini sendiri malah meribetkan saya (personal ssaya sih, mungkin banyak suka yang suka)

 

Selain itu, ketika saya disibukkan dengan kegiatan persiapan masuk kuliah (baca : snmptn), saya mengalikan kegiatan nulis saya ke blogdetik supaya memudahkan saya untuk tetap menulis tanpa menyita banyak waktu buat membuka laptop, konek modem dan lain-lain.

Nah, kemudahan untuk tetap konek ke blog saya meskipun hanya mobile ini yang saya cari. Dan usut-punya usut, saya baru mengetahui kalo dasarnya blogdetik saya itu adalah wordpress. Terus, saya juga pernah denger kalo ada aplikasi buat bb, khusus blogging di wordpress. Dan melalui aplikasi ini juga, saya tetep bisa posting dengan menggunakan gambar.

Personally, I get so much inspiration from one of my lecturers. He uses wordpress as his photography blogs

Saya juga pernah mendengar beberapa nama bloghost yang mungkin bisa saya gunain, tapi kayaknya wordpress yang cukup bisa “dipercaya”. So, enjoy my new blogs!