Membangun Komunikasi

“Hal yang paling penting dari sebuah hubungan adalah komunikasi”

-Klise dalam  Percintaan.

 

Nah, ini yang mulai saya sadari ketika kita mulai melakukan sesuatu. Melakukan sesuatu juga memberikan kita sebuah hubungan dengan sesuatu itu. Dan, seperti kata pepatah di atas, kita musti menjaga komunikasi kita dengan sesuatu ini.

 

Contoh nyatanya adalah, ketika saya menemukan sesuatu baru yang asik buat dilakukan, yang membuat saya bergairah (?) untuk melakukannya, dan berniat melakukannya setiap hari. Ketika rutinitas yang sudah direncanakan ini, sempat putus di tengah jalan, entah kenapa semangat dalam melakukannya langsung menurun.

 

Apa karena saya putus komunikasi dengan sesuatu ini?

 

Yah, pelajaran yang layak diambil adalah jika kalian ingin membangun sebuah rutinitas baru, jagalah hubungan kalian dengan si sesuatu.

 

Salam.

Belum mandi.

[Project] Idea

So, I’ve decided to join the mobile community in my groups in college.  I start to love this android stuff etc.

 

Well, there is information about Samsung Apps Challenge in my campus. That’s interesting. I hope I can join that one.

 

I have some ideas but I just can’t be confident about my idea because my head keep telling me that my idea is “too simple”.

 

I hate you head.

 

Wish that I can get my confidence.

 

Sorry for the bad english 😛

 

Kemarahan Positif

We are conquered by Japanese. We know we better than them.We can beat them.

 

Kita harus bisa membangkitkan sebuah kemarahan positif dalam diri kita untuk terus menjaga semangat kita dalam mencapai tujuan kita

-Pak Hermawan, ITB SC 2013

 

Kayaknya sedang butuh hal ini.

Push Up!

Saya gak bisa push up.

Bener-bener gak bisa, ampe adek saya selalu ngejek saya kalau saya push up.

Temen-temen juga demen bilang begitu.

“Kayak lumba-lumba, cuman ukurannya paus” , begitu kata mereka kalau saya push up.

Waktu itu, di malam sebelum saya dan teman-teman captcha 2012 latihan gladi resik buat perform di wisudaan juli, seorang teman, sebut saja Bagas secara random melakukan Push Up.

Naik turun, gerakannya ringan banget. Kayak asik banget nih anak push up.

Saya pun ambil posisi dan semua ketawa. Kemampuan push up saya emang parah. Saya pun dengan random langsung bangkit lagi, manggil coach Ucup, Bagas ama Eldwin buat ngajarin push up.

Dilatih-latih, ga bisa-bisa. Yang mereka bilang gampang kok susah sama saya yak -__- *maaf curhat*

Sampai akhirnya coach Ucup nyuruh saya ambil posisi buat ngelurusin badan dulu. Salah satu masalah push up saya adalah posisi punggung gak lurus waktu push up -_-

Sakit woy disuruh tahan posisi begitu -_-

Pinggang saya ampe sakit.

Tapi, somehow, sejak itu saya punya tekad untuk bisa push up.

Bulan puasa, waktu saya balik kampung ke Medan, saya iseng-iseng latihan terus. Terus-terus-terus. Hingga akhirnyaa….

Masih gak bisa _-_

Tapi tetep aja, gerakan push up saya membaik.

Nggak separah dulu. Sesekali gerakan push up saya bener, meskipun sekali seri (definisi seri saya : 3 naik-turun hahaha) cuman 1 doang yang bener.

Sekarang masih sering latihan meskipun udah jarang.

Kebanggaaan terbesar saya adalah : saya akhirnya bisa push up! (definisi “bisa” saya emang cupu, maaf haha).

Lesson apa yang saya dapatkan?

Yah, sebenarnya gak pernah ada alasan untuk gak bisa. Kalau kita mau usaha, pasti bisa. Oke, mungkin lebih tepatnya, kita bisa berubah. Berubah dikit demi sedikit.

Emang sedikit sih. Tapi dengan sedikit itu, maneh mulai percaya kalau maneh bisa. Tinggal latihan lebih keras lagi.

Push yourself until you get UP!!!
Stop beralasan dan berbuatlah sesuatu.
*aamiin ja*

Semangat Berkarya

Waktu itu, setelah sesi satu di day #1 Discipulus Opus (oke saya gak yakin ama tulisannya haha) , saya bertanya random kepada seorang teman, sebut saja Calvin. 

 

“Vin, kenapa lu imba sih kalo ngoding?”

“Enggah ah, ah elu reja ” *dengan senyuman khasnya , some people must know about it*

“Yaelah, tapi minimal maneh tuh rajin ngoding. Urang gak tau sampe sekarang gak berapa suka ngoding ” *muka nyesek kalo inget beginian*

 

Nah, kala itu seorang teman , sebut saja Taufiq menyembung pembicaraan kami (btw, here’s the point, makasih buat Taufiq atas masukannya)

 

“Ja, kalo kata Bu Ayu (salah satu dosen – pen), kita itu bakalan rajin ngoding dan ngoprek kalo udah pernah ngebuat sesuatu”

 

Nah, kata-kata ini — menurut hemat saya (kadang saya bingung kenapa bahasanya hemat sih -_-, oh iya maknanya kan pemikiran singkat , hemat waktu hahaha) — ini bener banget. Mungkin saya dan kamu semua susah untuk membiasakan sesuatu atau menyukai sesuatu kalau kamu belum bisa apa-apa di situ.

 

Kalau boleh nyambung nih, ini sesuai dengan yang dibilang oleh Om Tung Desem Waringin dalam bukunya, Financial Revolution. Proses kreatif atau berkembang seorang manusia itu terjadi dengan siklus seperti ini :

 

*kurang lebih yak, terlalu mager untuk mengambil catetan lengkapnya*

Sadar punya potensi –> menghasilkan sesuatu –> appreciate diri sendiri, mulai merasa pede dengan diri sendiri –> pengen meraih sesuatu yang besar lagi –> punya mimpi lebih gede –> kerja lebih keras –> makin banyak potensi yang dikembangkan –> makin menghasilkan sesuatu –> makin appreciate –> pengen makin besar –> dst

 

Penting juga ada sebuah remark dari perjalanan kita meraih sesuatu. Sesuatu simpel yang kayak :

“Anjiir, dulu urang pernah menang lomba matematika waktu SD”

“Anjiir, dulu urang pernah bisa ngehapal Juz Amma ” *kenapa pembukaannya pake anjiir sih -_-

dan anjir-anjir lainnya.

 

Remark ini bisa jadi batu acuan kita untuk lebih appreciate dan berani untuk mimpi besar. Mimpi besarnya, diikuti dengan pengembangan kualitas karena kita udah mulai percaya bahwa kita bisa.

 

Saya ingin seperti ini. Semoga saya bisa.

 

muzavan

diketik saat sedang mencari-cari alasan untuk tidak memulai belajar matdis dan orgaskom

“semoga besok bisa ujian. aamiin”