:)

Bentar, saya coba ngecek apakah emote smiley ke-generate kalo di WP.

πŸ™‚

****

Emote smiley. Biasanya digunakan diakhir pembicaraan (lebih tepatnya chat atau sms) untuk menunjukkan bahwa kita adalah orang yang ramah ataupun sebenernya sarana SKSD dengan seseorang.

Tapi, seriusan. Kalo kita menggunakan emote ini saat chat dengan orang lain, saya malah merasa bahwa kita bukanlah orang yang dekat dengan orang-orang tersebut. Ambil contoh, kebanyakan emote ini digunakan dalam bentuk sms / chat seperti ini :

(anggap sms ini untuk seseorang bernama bejoe)

“Joe, tugas yang kemarin aku kasih udah kamu kerjain belum? πŸ™‚ ”

Normal yak. Tapi sebenernya pertanda bahwa kalian berdua adalah orang yang lebih dekat, akan berlangsung lebih normal jika seperti ini

“Coy, udah ngerjain tugas kemaren?”

No emote.

Bakalan awkward kalo begini.

“Coy, udah ngerjain tugas kemaren? :)”

Aneh kan?

***

Seriusan, hubungan yang dekat (terutama bro to bro) akan lebih indah jika tanpa emote πŸ™‚ . Lebih indah dengan kampret atau njiir sebenernya.

“Apaan lu Β kampret”

“Apaan lu njiir”

daripada

“Apaan lu πŸ™‚ ”

Kesimpulan? Untuk lebih dekat dengan seseorang cobalah untuk tidak menggunakan ” :)” . Kalo mau lebih bagus, mending menggunakan “kampret” dan “njiir” daripada” πŸ™‚ “.

Nah, dihubungan cowok-cewek, emote “:)” juga menandakan bahwa ada sesuatu yang salah ketimbang bahwa hubungan kalian makin dekat.

“Kamunya gapapa kan?”

“Gapapa kok πŸ™‚ ”

Well, something’s wrong.

***

Nah, jadikan kemarin saya di sms salah seorang dosen untuk ngabarin temen-temen bahwa ada informasi seputar kuliah.

“Tolong dikabarin ke teman-temannya ya blablabla”

“Baik bu”

“Tks ya πŸ™‚ ”

Berhubung saya pengen lebih dekat dengan si dosen ,yah saya jawab aja

“Yoooiiii njir”

 

Sekian.

Ditulis saat sedang nge-fly .Eh, nge-flu ding.

Terima kasih sudah membaca πŸ™‚ <— liat betapa aneh kalo gunain emote beginian -_-

 

*Update*

ternyata prinsip kedekatan ini tidak berjalan baik kalo hubungannya ama dosen.