Bye BB

Setelah melewati masa-masa sulit, akhirnya saya terpaksa mengumumkan bahwa salah satu hape kesayangan saya harus meninggalkan saya.

Terlalu mager untuk memfoto si doi.

Blackberry 9300.

Gak rusak total sih, hanya saja fitur paling pentingnya yang kena. Gak bisa baca sim card.

Gak dibenerin aja ja?

Bosen aing, gak bener-bener juga -_-.

Saya rasa, ini akibat kebiasaan saya yang terkadang meletakkan hape di kantung baju dan ketika nunduk untuk nyuci tangan di wastafel, hape saya jatuh nyemplung tenggelem. Saya jadi nyesal tidak mengikutkan dia ke les renang. Saya tidak mau ini terjadi pada anak saya. Ingatkan saya untuk me-les-kan anak saya renang.

Kenapa ngaco ke anak?

Balik ke 9300. Fungsionalitas yang lain masih bisa. Dengerin musik masih bisa, nulis di note masih asik, make kalkulator juga masih adem ayem. Kamera masih asoy. Ngerekam suara orang masih bisa. Kayaknya kebanyakan hape ini saya pake untuk beginian aja deh.

Saya sedih banget.

Banyak kenangan terutama video yang sudah saya tonton lewat 9300 ini.

Video?

Ya, biasanya hape ini saya gunakan untuk mengakses vuclip terus nyari-nyari video streaming. Smackdown sih dulu kebanyakannya. Atau standup. Hehehe. Lumayankan streaming bisa gratis karena paket bb.

Dan, yang paling saya suka dari 9300 ini adalah kenyamanan dalam mengetik. Mengetik sangat menyenangkan dengan hape ini. Pas di jari, nyata untuk ditekan, dan yang paling penting, penggunaan tanda baca nya enak. Berbeda dengan sistem touch hape-hape jaman sekarang yang terlalu kecil (sehingga sering typo, jempol saya gede juga) dan agak nyetrum-nyetrum gatel gitu kalau lagi ngetik.

Fitur yang -ternyata- berguna akhir-akhir ini adalah kemampuan SMS banyak.

Karena ngetik SMS enak dan 9300 mendukung untuk grouping kontak lebih dari 50 per group, jarkom jadi lumayan mudah. Berbeda dengan android dengan kebijakan pembatasan SMS per jamnya yang terkadang menyebalkan. Teman-teman jadi dapat jarkom di 3 jam yang berbeda.

Karena kebutuhan jarkom, saya jadi memutuskan cari hape murah yang bisa digunakan untuk SMS ke banyak nomor sekaligus. Di Nokia seri N10x, saya ngelihat dari hape teman saya bahwa nokia mendukung SMS to List. Semacam ke group.

Wah, saya pikir ini nih yang bisa saya manfaatin.

Alasan masih sama. Masih mager moto.

Belakangan saya tahu, List ini ternyata sangat terbatas. Cuman bisa ada 5 list @ 10 Contact. Kayaknya kurang deh buat ngejarkom.

Yah, tapi apa boleh buat deh. Perpisahan emang harus terjadi.

Berita baiknya apa? Karena 9300 gak pake SIM Card, sekarang baterenya jadi jauh lebih awet!

Bisa difokusin untuk kegiatan lainnya : ngerekam wawancara, foto-ing, ngetik draft blog atau nulis-nulis galau. Pengen lagi fokus ke yang terakhir.

-____________-

Dadah BB.

 

Salam.

Ditulis dengan draft yang ditulis di 9300.

Btw, tulisan saya gagal sedih ya.

Kritik

Saya kayak homo gak sih kalo ngepos tentang kekaguman saya ama cowok mulu -_- ?

 

Salah satu yang saya suka dari Pandji adalah kemampuan dia untuk mengemas sebuah wawasan menjadi sajian menarik. Dalam hal ini saya sering sekali membaca tulisan-tulisan dia kalau masalah beginian. Kenapa? Lebih enak dibaca aja. Jauh lebih menarik dibandingkan tulisan yang berat-berat. Berwawasan,namun sekaligus menghibur dalam membacanya.

Atau dari comic-comic lain. Saya sangat menyukai gaya seorang comic yang mampu mengekspresikan kegelisahan dan kekesalan dia pada sesuatu menjadi bit yang lucu.

Nah, inilah yang saya rasa kemampuan komunikasi yang asoy.

Sering kali, kita tidak mampu sesuatu yang kita maksud untuk orang lain dengan cara yang menarik sehingga sering kali orang tidak berusaha untuk menangkap apa yang kita maksud. Kemampuan komunikasi juga sangat penting dimiliki kalau kita ingin menyampaikan kritik. Kritik seringkali dianggap sebagai sebuah serangan bagi beberapa orang.

 

Soal kritik, salah satu tips yang pernah saya baca dari blog kak Adam :

Pujilah seseorang di depan banyak orang. Kalau ada kritik atau saran, sampaikan padanya secara personal.

 

Kembali lagi, komunikasi dalam kritik rasanya sangat penting untuk menghindari konflik atau “sakit hati”. Pembawaan dalam mengkritik rasanya harus kita latih untuk se-nyaman mungkin ditangkap oleh orang yang kita kritik. Jangan bernada dan/atau bergaya ofensif.

Tulisan ini akan saya tutup dengan mengajak anda membayangkan,

Pernahkah anda melihat atau mendengar seseorang berkata ,”Sialan ya kamu” namun membuat anda sakit hati dan orang yang berkata ,”Anjin* ya lu” namun anda ketawa-ketawa saja?

Orang kedua itu hebat dah kalo dia emang bermaksud kesal sama anda.

 

Salam.

Tangan saya kesemutan. Sial. Haus. Mager.

 

Pandji-2 : Passion

You are a big man. Make your own decision.

 

Pandji

Hal itu yang dijawab Pandji ketika saya bertanya seperti ini di kesempatan yang ini.

“Abang pernah bilang bahwa fokus itu juga mencakup mengetahui apa saja yang seharusnya tidak kita lakukan. Nah, sampai saat ini rasanya saya belum menemukan sesuatu yang betul-betul saya minati. Saya mau bertanya : apakah seharusnya saya berhenti mencari dan mulai memutuskan apa minat saya dan mencoba benar-benar mencintainya, atau saya tetap mencari dengan kemungkinan bahwa ketika saya menemukannya saya udah telat banget?”

Pandji yang dengerin pertanyaan saya sambil stretching paha di panggung mendekati mic-nya, bertanya “Namanya Reza kan? Umur kamu berapa?”

“20 tahun ini”

“Seriusan, muka lu gak sesuai ama umur lu”

Sial. Emang sih entah kenapa muka saya terlihat tua banget -_-.

Nah, saya ingin merangkum jawaban Pandji yang menurut saya iya banget.

Saya nggak bisa memutuskan hal itu untuk anda. Saya hanya bisa bercerita tentang dua hal tersebut dan silahkan anda mengambil keputusan sendiri pada akhirnya.

Untuk tetap mencari, itu gak salah. Tau nggak, kenapa logo KFC gambar orang tua lagi senyum? Ya, kalo kolonel Sanders nemuin resep ayamnya lebih cepet, seharusnya logo KFC orang yang lebih muda ,  berambut rada hitem dan gak jenggotan/kumisan. See? Gak salah. Kolonel Sanders juga menemukan hal yang membuat dia benar-benar wah sedikit terlambat. Terlambat banget malah. Tapi emang hal itu membuat dia termasuk orang yang gagal? Kayaknya enggak deh.

Kolonel Sander. Andaikan dia cewek dan lebih muda (?)

Nah, untuk yang mulai berhenti, saya punya cerita inspiratif. Dari tokoh yang saya tau, kalian semua pasti kenal.

Seriusan lu gak tau?

Pak Boediono. Wakil Presiden Republik Indonesia 2009-2014.

Saya pernah mewawancari beliau dan kebetulan dapet kesempatan ngobrol banyak dengan beliau. Saya bertanya kepad beliau, “Sebenernya, apa yang membuat bapak menjadi salah satu ahli ekonomi di Indonesia atau dunia?”

Si Bapak tersenyum ,”Saya nggak tahu”

Saya mikir, “Sungguh luar biasa sekali (sarkastik)”

Saya nanya “Apa yang membuat bapak memutuskan untuk mengambil jurusan Ekonomi saat kuliah?”

Bapak menjawab lagi, “Yah, karena teman-teman saya banyak yang milih jurusan ini hahaha”

Saya mulai mikir lagi, “Wah , Inspiratif sekali ya ”

Singkatnya , Pak Boediono mulai cerita bahwa dulu dia sama sekali gak punya tujuan masuk di jurusan ekonomi. Dia bahkan masuk karena ikut-ikutan doang. Tapi, berhubung dia nothing to lose, dia enak-enak aja belajar ekonomi di UGM. Tapi bukan berarti dia gak serius di sana. Dia belajar dan sekarang dia jadi ahli ekonom di Indonesia.

Dia bahkan bisa sukses di sesuatu yang dulu juga dia gak tau suka atau nggak. Tapi dia kerjain setiap prosesnya dan dia bisa. Saya juga masih gak yakin dia suka ekonomi atau nggak.

Nah, dari dua cerita tadi, saya rasa nggak ada yang salah. Sekarang keputusan ada di anda sendiri. Buat keputusan anda sendiri. Saya tahu anda yang paling tahu apa yang terbaik untuk diri anda.

 

You are a big man. Make your own decision.

Still not making my decision, but I will.

 

Salam.

Ditulis dengan tangan kesemutan. Sial.

Pandji! : 2013 di 2014

Semingguan sebelum tanggal 18 Maret

Fafa tiba-tiba negur dan nanya , “Maneh tau Pandji Pragiwaksono gak?”

Saya bilang,”Taulah coy, si doi inspirasi urang banget. He is my heroes!”

“Minggu depan dia ke ITB loh. Ngisi acara gitu. Ikut yuk!”

HELL YEAH!

Tentu saja saya menyetujui idenya si Fafa. Pandji Pragiwaksono?

Seriusan, saya menganggap dia sebagai salah satu role model saya. Pertama kali kecintaan saya muncul, ketika saya mulai baca blog dia dan baca e-book Nasional-is-me nya. Terus dia makin buat saya jatuh cinta ketika dia pertama kali dia menjadi salah satu orang-orang yang berhasil bawa standup ke Indonesia dan berkarya di sana. Belum lagi lagu-lagu dia yang surprisingly enak juga.

Saya pengen bisa seperti dia. Menginspirasi, punya integritas, teguh sama sesuatu yang ingin ia perjuangkan, dan tau betul apa yang ingin dia lakukan.

Melanjutkan cerita di atas, harus saya majukan ke hari Selasa pekan depannya.

Hari ini, tumben saya datang lumayan cepat ke kampus. Kelas jam 1 dan saya udah standby di sekre jam setengah 1. Tumben. Berhubung saya gak ada kerjaan, saya berniat langsung mau masuk kelas biar bisa ngadem. Di tangga, saya ketemu Joshua.

“Enak banget di Albar tuh, ada acara dari kompas. Sayang si Pandji belum juga keluar”

“LOH? Acaranya hari ini?”

Seriusan, saya dan fajar pikir tanggal 18 Maret itu hari Rabu.

“Iya. Ke sana aja yuk?”

Terus saya pura-pura mikir dan menyetujui. Kurang dari lima menit, kami udah ada di Albar dan…

Pas lagi Pandji yang lagi ngomong.

Acara yang bertanggun jawab terhadap semua ini!

Seneng banget! Perasaan saya waktu itu, kayaknya muka saya merah gitu deh. Antara seneng dan malu akhirnya bisa ketemu sama idola

sebagai peserta seminar.

Tapi seriusan, begini aja saya sudah senang!

Seperti biasa, saya terkagum melihat bagaimana cara Pandji berbagi  wawasan dan pendapat. Begitu enak untuk didengar dan berbobot untuk diserap. Berwawasan namun menghibur.

Ini nih yang paling saya suka dari Pandji. Kalau temen-temen bisa coba liat di youtube standup dia, mungkin gak semuanya bilang dia amat lucu. Tapi saya suka banget dari cara dia mengolah wawasan dia untuk dijadikan sebuah komedi. Meramu fakta dan data menjadi sesuatu yang enak untuk di dengar.

Penonton standup dia terhibur sekaligus tercerdaskan ketika mendengar dia.

Esensi dari standup , yakni untuk ngebuat orang bilang ,”Anjir, iya juga ya” bener-bener dia lakuin.

Standup dia memotivasi saya untuk terus mengembangkan wawasan untuk mendapat materi lebih banyak dan tentunya standup yang lebih serius.

Masuk ke sesi pertanyaan di seminar tersebut.

Dua orang sudah bertanya kepada Pandji.

Pikiran bangsat saya berkata , “Kalau lu ngorbanin sesuatu untuk sesuatu yang lain, pastiin lu dapet sesuatu yang lain itu secara total/full and no regret”

Berbekal dengan kegundahan saya tentan passionlessnya hidup saya dan kontrol emosi saya yang kurang , saya pun mengacungkan tangan dan…

Ditunjuk!

Seneng banget bisa ngomong (nanya -_-) sama dia! Jawaban dia pun sedikit memuaskan, tapi saya seneng banget.

Saya tiba-tiba inget bahwa saya punya impian di tahun 2013 kalau saya harus salaman dengan salah satu tokoh yang saya kagumi (baca : suka saya baca blognya): Pandji, Ernest, Alanda Kariza, atau BenaKribo.

Saya anggap kesempatan bertanya dan dihina (“Seriusan, muka lu gak cocok ama umur lu” – =)) )sama Pandji aja udah saya anggap sebagai “salaman” . I totally make it worth!

Seminar berakhir. Pandji ke luar tempat. Seminar di isi ama MCnya yang mau bagi-bagi doorprize. Saya yang tengah kebelet kencing, meninggalkan tempat sebentar.

Sialan, WC Albarnya ternyata tutup. Saya memutuskan untuk beralih ke WC di bagian ATM center. Saya jalan ke sana dan melihat.

Pandji lagi megang hape jalan ke arah saya.

SHIT!

Dengan gaya sok kenal sok akrab, saya pun menegur dengan ,”Bang Pandji?” (btw, saya punya kebiasaan kalo negur orang biasanya salaman dan nepuk bahu orang. Dan I did that to him! )

“Oh iya, thanks ya za”

Sial. Dia inget nama saya dan…

Saya berhasil salaman sama dia! Emang telat setahun sih, tapi…

Tetep aja seneng!

Pikiran sesaat seneng, lalu berubah kesal ketike berbalik ngehadap dia dan seharusnya tadi bisa lebih dari sekedar “Bang Pandji?” .  Seharusnya saya bisa ngobrol, meski bentar, ngobrol apa gitu blablabla.

Salah satu yang saya sesali selain tidak foto dengan si doi.

Gila. Seneng banget perasaan saya saat itu. Saya dulu sempat heran kenapa orang rela bayar banyak untuk nonton konser. Saya sekarang ngerti. Punya idola dan berharap punya kesempatan bertemu sama dia memang…

Sedikit alay.

Namun, terserah, saya benar-benar kagum padanya dan emang ingin banget jadi orang seperti dia.

 

Sebenarnya saya bingung , saya senang karena ketemu doi atau karena saya somehow berhasil memenuhi salah satu mimpi saya di 2013 meski telat.

Gak tau deh. Yang pasti, saya berhasil bertemu dengan inspirasi saya.

 

Cerita ini ditutup dengan salah satu quote dari Fafa.

“PANDA! KENAPA GAK BILANG ACARA HARI INI?!”

 

Saya ternyata bukan teman yang baik -__-

 

Ditulis dengan kondisi Akbar berkata, “Busted kali awak”

 

Kuliah Tamu : Ngobrol

Salah satu kenikmatan yang bisa kita nikmati ketika kuliah di Teknik Informatika ITB adalah  banyaknya kuliah-kuliah tamu yang dihadirkan. Salah satu “pengisi” kuliah tamu menceletuki dengan : “Mungkin dosennya sadar kalau dia membosankan, makanya di manggil saya buat ngisi (becanda sih dia ngomongnya)”.

Saya sempet nyebutin kenikmatan tadi. Kalau boleh jujur, untuk orang yang kuliahnya rada setengah-setengah (setengah kemampuan otak orang lain maksudnya -__-) seperti saya ini, kuliah seperti ini bisa jadi penghibur di tengah berbagai macam mata kuliah yang cukup berat untuk diserap. Materi yang disampaikan saat kuliah tamu, biasanya bermacam-macam : mendukung materi kuliah, menjelaskan kondisi riil karir di Informatika itu gimana, sharing pengalaman, atau sekendar becanda doang. Okedeng, belum ada tamu yang kerjaannya becanda doang. Mungkin kalau saya sudah lulus, ada dosen yang berkenan mengundang saya?

Hari Senin (17/02) , dosen di kelas mengatakan bahwa kuliah di hari Rabu pekan depan akan diisi dengan kuliah tamu. Saya spontan nanya,”Tentang mata kuliah ini atau yang lain pak?”. Bapak menjawab,”Tentang kondisi riil di dunia setelah tamat dari Informatika. Dia terkenal kok”. Jawaban Pak Dosen belum memberikan clue tentang siapa yang datang. Pikiran saya bilang, mungkin kakak kelas yang kerja di Google, Facebook, Dirut Perusahaan apa, atau Founder apa gitu.

Hari Sabtu (22/02), saya dan Ojan terlibat pembicaraan saat balik jalan dari Futsal (hard core gak tuh). Si ojan tiba-tiba nanya,”Wah, kamu pasti seneng ya Rabu ini ama kuliah tamunya” (obvius, dia gak mungkin ngomong seformal  –bagai dialog anak-anak di sinetron– ini).

“Emang nape?”

“Lah, kan yang ngisi si standup-standup itu”

”Sammy?”

“Iya kalo gasalah”

Nah, dari situ saya baru ngeh kalo yang ngisi adalah Bang Sammy (@notaslimboy). Sammy ini adalah seorang yang –awalnya hanya saya kenal sebagai—berkarir di dunia Stand-up Comedy. Sempet jadi ketua StandupIndo malah. Belakangan saya tahu, ternyata dia lulusan IF ITB (seangkatan dengan ketua Prodi kami) dan sebenarnya pekerjaan utamanya adalah seorang programmer dan entrepreneur.  Saya tahu hal ini ketika ngeliat bio twitter dia yang ada tulisan “programmer”-nya dan Pandji pernah bilang kalau dia lulusan ITB.

 

(Dari Blog Pak Rin) Pak Sammy ternyata belah tengah hahaha. Mungkin ada hubungan ama nama programnya yang ST-STan

Seneng gak sih ngeliat ada alumni yang setipe sama diri kalian ? =))

Dalam kuliahnya sendiri, Sammy ngungkapin banyak hal. Mulai dari awal karir dia sebagai inventor (gak tau istilah yang tepat apa) dari ST-24 (software untuk ngisi pulsa yang dipakai operator seluler), tips buat mahasiswa, kenapa harus jadi entrepreneur blablabla. Saya nggak ingat semuanya. Atau mungkin karena emang gak banyak yang dia bilang -_-

Dan hal yang paling menyenangkan, dia ngisi kuliah sambil setengah standup. Malah, ada sesi standup sendiri haha. Dia ngisi oke banget, pembawaanya cukup enak kalau lagi becanda dan cukup me-ngantuk-kan kalau lagi serius (saya gak tau apa ini saya yang emang gampang ketiduran -_-). Masih sempet lagi, nerima pertanyaan-pertanyaan dari kami.

 Dari Blog Pak Rin. Suasana kelas yang antusias sama kuliahnya. Nggak nyangka muka saya keliatan dari depan hahaha

(Padahal setau saya di tanggal 28nya dia harus ke Riau untuk ngelanjutin tur standupnya, tapi dia kayak selaw gitu)

Slidenya bagus pisan kalau misalnya pada pengen baca. Tapi saya sendiri belum tahu bisa dapet dimana slidenya.

Ada beberapa hal yang bisa saya tangkep dari kuliah tamunya.

  1.        Sebenernya bagi orang yang akan banyak berkerja di bidang pengembangan seperti kami, harus punya skill horizontal dan vertikal. Skill vertikal berkaitan dengan kemampuan teknis di keilmuwan (kemampuan programming dll). Skill horizontal ini kemampuan untuk berani buka mata dan belajar sesuatu yang baru. Umumnya, tipikal IF adalah yang jago banget  vertikalnya (bukan termasuk saya -__-) , namun horizontalnya kurang. Skill horizontal ini juga mencakup kemampuan soft-skill dan komunikasi yang baik. Sammy bercerita juga bahwa banyak dari product yang dia hasilkan adalah hasil dari ngobrol. Dia ngedorong kami untuk tidak menutup mata dari berbagai macam kesempatan. Maksimalkan selama di kampus untuk ikut berbagai macam kegiatan, bisa intra atau ekstra kampus. Kegiatan ini juga penting buat nemuin relasi.
  2. Dalam sebuah company, tidak boleh hanya tentang project-project dan project. Harus ada fungsi research and development yang dilakuin di internal company, terutama yang bergerak di bidang IT. Ibaratkan kalo kuliah, jangan soal tugas melulu, tapi juga aplikasikan ilmu yang udah didapat untuk buat sesuatu secara mandiri.
  3.        Tentang standup comedy. Beliau merasa beruntung banget, soalnya karena kemapanan yang dia temukan karena karir Ifnya, dia jadi punya kesempatan untuk ngejajal hobinya : ngelawak. Dosen saya sih bilang, dia dulu gak terlalu keliatan sifat lawaknya, namun dari dosen lain yang seangkatan ama Sammy, membenarkan kalau dia emang kocak banget dulunya. Sammy sendiri bilang bahwa Comedy cuman sekedar minat dari dia. Dan untungnya, ternyata minat dia juga menghasilkan bagi dia.
  4.        “Emang sih, nama lu pasaran” – komentar ketika menemukan nama temen dia mirip dengan nama saya

 

Hal yang paling menarik dan saya rasa ingin saya terapkan dari kuliah dia adalah saya ingin punya kemampuan ngobrol lebih baik. Saya ingin lebih membuka wawasan saya terhadap banyak hal (seperti dia). Saya menyadari bahwa saya tidak punya (lebih tepat : tidak mengalokasikan) waktu untuk banyak baca. Selain melelahkan, entah kenapa saya gampang ngantuk sekarang kalau lagi baca. Saya menyadari cara termudah ya dengan ngorbol.

Yah, saya pingin lebih banyak ngobrol karena kuliah ini.

Entah apa sih sebenarnya yang ingin dia sampaikan lewat kuliah-nya, tapi yang pasti, yang terngiang di kepala saya saat selesai kuliah adalah “Aku harus banyak ngobrol.”

Salam.

Ditulis jam 0:18 dengan sedikit terdengar suara musik aneh dari kamar teman kos.

Kreatifnya Publikasi Pemilu HMIF 2014

So, What's next?

Pemilu merupakan sebuah kegiatan tahunan yang diselenggarakan oleh HMIF. Walaupun menjadi bagian yang sangat penting dalam organisasi, entah kenapa setiap tahunnya perhatian massa terhadap pemilu selalu kurang. Indikatornya bisa dilihat dari setiap hearing kahim yang perlu usaha telp-menelopon teman untuk memenuhi kuorum, bahkan sempat hearing dibatalkan karena kuorum yang tidak terpenuhi  Kalau menurut pendapat saya sih ada beberapa hal yang menyebabkan hal tersebut, yang pertama karena publikasi yang kurang, kedua karena memang sedang banyak tugas, dan ketiga karena calon yang maju kurang menarik, setidaknya bagi beberapa orang. Dari ketiga hal tersebut, satu-satunya hal yang bisa dikendalikan oleh panitia pemilu adalah masalah publikasi.

Tahun ini, publikasi pemilu hmif membawa sesuatu yang berbeda dibanding tahun-tahun sebelumnya. Jika biasanya kita melihat poster hearing yang elegan dan rapi, maka tahun ini poster yang dibuat cenderung urakan, dengan menggunkana meme plus foto-foto dedek-dedek yang cantik. Bagi saya sih hal tersebut sangat kreatif, paling ngga ketika…

Lihat pos aslinya 302 kata lagi