Pandji! : 2013 di 2014

Semingguan sebelum tanggal 18 Maret

Fafa tiba-tiba negur dan nanya , “Maneh tau Pandji Pragiwaksono gak?”

Saya bilang,”Taulah coy, si doi inspirasi urang banget. He is my heroes!”

“Minggu depan dia ke ITB loh. Ngisi acara gitu. Ikut yuk!”

HELL YEAH!

Tentu saja saya menyetujui idenya si Fafa. Pandji Pragiwaksono?

Seriusan, saya menganggap dia sebagai salah satu role model saya. Pertama kali kecintaan saya muncul, ketika saya mulai baca blog dia dan baca e-book Nasional-is-me nya. Terus dia makin buat saya jatuh cinta ketika dia pertama kali dia menjadi salah satu orang-orang yang berhasil bawa standup ke Indonesia dan berkarya di sana. Belum lagi lagu-lagu dia yang surprisingly enak juga.

Saya pengen bisa seperti dia. Menginspirasi, punya integritas, teguh sama sesuatu yang ingin ia perjuangkan, dan tau betul apa yang ingin dia lakukan.

Melanjutkan cerita di atas, harus saya majukan ke hari Selasa pekan depannya.

Hari ini, tumben saya datang lumayan cepat ke kampus. Kelas jam 1 dan saya udah standby di sekre jam setengah 1. Tumben. Berhubung saya gak ada kerjaan, saya berniat langsung mau masuk kelas biar bisa ngadem. Di tangga, saya ketemu Joshua.

“Enak banget di Albar tuh, ada acara dari kompas. Sayang si Pandji belum juga keluar”

“LOH? Acaranya hari ini?”

Seriusan, saya dan fajar pikir tanggal 18 Maret itu hari Rabu.

“Iya. Ke sana aja yuk?”

Terus saya pura-pura mikir dan menyetujui. Kurang dari lima menit, kami udah ada di Albar dan…

Pas lagi Pandji yang lagi ngomong.

Acara yang bertanggun jawab terhadap semua ini!

Seneng banget! Perasaan saya waktu itu, kayaknya muka saya merah gitu deh. Antara seneng dan malu akhirnya bisa ketemu sama idola

sebagai peserta seminar.

Tapi seriusan, begini aja saya sudah senang!

Seperti biasa, saya terkagum melihat bagaimana cara Pandji berbagi  wawasan dan pendapat. Begitu enak untuk didengar dan berbobot untuk diserap. Berwawasan namun menghibur.

Ini nih yang paling saya suka dari Pandji. Kalau temen-temen bisa coba liat di youtube standup dia, mungkin gak semuanya bilang dia amat lucu. Tapi saya suka banget dari cara dia mengolah wawasan dia untuk dijadikan sebuah komedi. Meramu fakta dan data menjadi sesuatu yang enak untuk di dengar.

Penonton standup dia terhibur sekaligus tercerdaskan ketika mendengar dia.

Esensi dari standup , yakni untuk ngebuat orang bilang ,”Anjir, iya juga ya” bener-bener dia lakuin.

Standup dia memotivasi saya untuk terus mengembangkan wawasan untuk mendapat materi lebih banyak dan tentunya standup yang lebih serius.

Masuk ke sesi pertanyaan di seminar tersebut.

Dua orang sudah bertanya kepada Pandji.

Pikiran bangsat saya berkata , “Kalau lu ngorbanin sesuatu untuk sesuatu yang lain, pastiin lu dapet sesuatu yang lain itu secara total/full and no regret”

Berbekal dengan kegundahan saya tentan passionlessnya hidup saya dan kontrol emosi saya yang kurang , saya pun mengacungkan tangan dan…

Ditunjuk!

Seneng banget bisa ngomong (nanya -_-) sama dia! Jawaban dia pun sedikit memuaskan, tapi saya seneng banget.

Saya tiba-tiba inget bahwa saya punya impian di tahun 2013 kalau saya harus salaman dengan salah satu tokoh yang saya kagumi (baca : suka saya baca blognya): Pandji, Ernest, Alanda Kariza, atau BenaKribo.

Saya anggap kesempatan bertanya dan dihina (“Seriusan, muka lu gak cocok ama umur lu” – =)) )sama Pandji aja udah saya anggap sebagai “salaman” . I totally make it worth!

Seminar berakhir. Pandji ke luar tempat. Seminar di isi ama MCnya yang mau bagi-bagi doorprize. Saya yang tengah kebelet kencing, meninggalkan tempat sebentar.

Sialan, WC Albarnya ternyata tutup. Saya memutuskan untuk beralih ke WC di bagian ATM center. Saya jalan ke sana dan melihat.

Pandji lagi megang hape jalan ke arah saya.

SHIT!

Dengan gaya sok kenal sok akrab, saya pun menegur dengan ,”Bang Pandji?” (btw, saya punya kebiasaan kalo negur orang biasanya salaman dan nepuk bahu orang. Dan I did that to him! )

“Oh iya, thanks ya za”

Sial. Dia inget nama saya dan…

Saya berhasil salaman sama dia! Emang telat setahun sih, tapi…

Tetep aja seneng!

Pikiran sesaat seneng, lalu berubah kesal ketike berbalik ngehadap dia dan seharusnya tadi bisa lebih dari sekedar “Bang Pandji?” .  Seharusnya saya bisa ngobrol, meski bentar, ngobrol apa gitu blablabla.

Salah satu yang saya sesali selain tidak foto dengan si doi.

Gila. Seneng banget perasaan saya saat itu. Saya dulu sempat heran kenapa orang rela bayar banyak untuk nonton konser. Saya sekarang ngerti. Punya idola dan berharap punya kesempatan bertemu sama dia memang…

Sedikit alay.

Namun, terserah, saya benar-benar kagum padanya dan emang ingin banget jadi orang seperti dia.

 

Sebenarnya saya bingung , saya senang karena ketemu doi atau karena saya somehow berhasil memenuhi salah satu mimpi saya di 2013 meski telat.

Gak tau deh. Yang pasti, saya berhasil bertemu dengan inspirasi saya.

 

Cerita ini ditutup dengan salah satu quote dari Fafa.

“PANDA! KENAPA GAK BILANG ACARA HARI INI?!”

 

Saya ternyata bukan teman yang baik -__-

 

Ditulis dengan kondisi Akbar berkata, “Busted kali awak”

 

Iklan

2 comments

  1. Fajar Nurhaditia P · September 19, 2014

    Pandaaaa, kenapa dulu ga nginetin urang sih —-______—- #yaudahsih

    • muzavan · Maret 5, 2015

      ini kejadiannya udah setahun yang lalu ya fa hahahaa

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s