Sesal Saya di ITB

24 Mei 2014

“Karena penyesalan, selalu datang terakhir…”

Tidak terasa sudah dua tahun saya berkuliah di ITB. Entah kenapa, rasanya waktu kuliah jauh leih cepat terasa berlalu dibandingkan dengan SMA dulu. Apa karena tugas yang terlalu menumpuk yang terlalu makan waktu asik dikerjakan?

Nah, di dua tahun pertama ini, ada beberapa hal yang sebenarnya saya sesali. Saya sesali , dalam artian, saya berharap andai saya melakukan hal tersebut! Kenapa? Ini proses penyesalan yang terjadi karena hasil baca-baca blog orang, banding-bandingin diri sama role model (role model saya banyak hahaha :P) , ataupun sekedar perasaan iri kepada teman-teman yang diberi kesempatan untuk melakukan tersebut.

NYESAL

 

Sekali lagi, masing-masing dari kalian punya pilihan tersendiri. Ini hanyalah pendapat saya, mengenai –apa pilihan berbeda yang akan saya ambil jika saya diberikan kesempatan untuk mengulangi kehidupan saya?

Ini preferensi, mungkin buat teman-teman yang lebih muda dari saya, bisa menjadikan tulisan ini sebagai bahan pikir-pikir.

Berikut adalah hal-hal yang seharusnya dulu saya lakukan (menurut saya).
1. Daftar Lapangan OSKM!
Saya sebenarnya juga terlibat di OSKM kemarin, namun bukan di divisi lapangan. Pertimbangan kemarin adalah osjur saya bentrok dengan diklat divisi lapangan OSKM dan ada ambisi pribadi di salah satu divisi non lapangan OSKM kemarin. Ambisinya gagal sih -_-.

Dulu sempat kepikiran untuk daftar divisi Taplok atau Keamanan. Taplok, soalnya tugasnya paling mulia hahaha. Kemaanan, soalnya dulu punya misi pribadi untuk belajar olahrasa dan belajar hemat ngomong. Sekarang-sekarang malah kepikiran juga andaikan waktu itu daftar medik. Harusnya badan lebih sehat — minimal lebih ngerti cara sehat. Andai disuruh ngulang lagi, mungkin saya bakalan daftar taplok. Hahahaha.
Alasan utama lain karena , diluar dugaan, orang-orang yang saya kagumi dulunya taplok! Hahaha. Plus, sebenarnya cukup iri kalau misalnya jarang bareng temen yang kemarin jadi Taplok, terus ketemu temen terus negur. Atau malah ketemu sama adik taploknya. Saya? Entah kenapa saya merasa kenalan saya di ITB gak nyampe 250 ….


TEMEN LU

Selain itu, kemarin sempat terlibat dengan Kadwilnya fakultas saya.Waktu itu lagi hangat-hangatnya ngomongin siapa yang bisa jadi Danlap, Korlap. Karena mendadak lapangan itu menarik, saya coba baca buku pedoman lapangan OSKM ITB 2012 dan…
Super sekali, andaikan saya masuk lapangan.
2. Daftar Kabinet di KM ITB dan Kegiatan Terpusat!
Kalau ini berasal dari ketimpangan informasi saya kalau sedang ngumpul sama beberapa teman. Rasanya, teman-teman yang terlibat di kabinet di masa TPBnya (atau kepanitiaan terpusat, PEMIRA, OLIM, atau COLLABORATION) sekarang udah pada jadi ‘orang’ deh. Selain itu, teman-teman saya yang aktif di terpusat biasanya orang-orang yang skill ‘mikir dan analisis’ nya lumayan bagus. Skill berpendapat mereka juga bagus banget. Bayangin, andai saya kumpul sama temen-temen yang otaknnya begini, yang terjadi bukan ngobrol, tapi konsultasi. Saya ngutarain pendapat dan pertanyaan sementara temen-temen yang lain menjawab dan melurskan hahaha.
Pertimbangan lain adalah, di waktu TPB , ternyata benar, tidak sesibuk jurusan. Dulu saya pikir, harusnya waktu jurusan lebih selaw dibanding TPB, soalnya keilmuannya udah menjurus. Apalagi kalau yang masuk ke jurusan yang jadi passionnya. Seharusnya sih lebih selaw, kan?
Tapi ternyata NGGAK! Teman-teman yang jago sekalipun masih mengakui kalau jurusan tidak selaw. Lebih enak TPB. Jadi, kalau saya boleh menyarankan, buat teman-teman TPB ataupun Calon Mantan TPB, gunakan masa-masa sebelum kuliah serius di jurusan buat semaksimal mungkin aktif, terutama aktif di terpusat.

3. Ngoding di TPB!
Generalnya adalah, belajar jurusan di TPB (curi start). Memang terdengar ambis, tapi yah….emang ambis sih. Nih, kembali lagi, TPB belum sesibuk di jurusan. Kesempatan kalian buat eksplorasi lebih banyak saat kalian TPB. Eh, sebenarnya saya juga ga bisa nyimpulin siih, toh kurikulum beda. Waktu jaman aing sih lumayan selaw hahaha.
Pembicaraan bego yang mencerminkan penyesalan ini adalah sebagai berikut
(TPB, ngeliat temen-temen jago Ngoding)
Saya : “Dih, coba aing belajar /diajarin ngoding waktu SMA, pasti sekarang udah gak susah lagi “

(Di jurusan, ngeliat teman-teman tambah jago)
Saya : “Dih, coba dulu gua belajar ngoding waktu TPB, pasti sekarang gua udah jago”

(Bego aing ya -_-)

Inti permasalahnnya sama. Mumpung lengang, mumpung sempat, manfaat waktu kalian sebaik-baiknya sekarang juga. Jangan sempat nyesal kayak saya~~

Dan semoga kedepannya saya gak nulis tentang penyesalan lagi -_-

Salam.
Ditulis ketika baru tau kalo Tokobagus.com berubah menjadi OLX blabla

 

Iklan

95!

Kalau judul postingan ini merupakan nilai yang saya peroleh, kayaknya enak banget ya hahaha.

Sayangnya bukan.

Bulan Januari 2014 lalu saya mengukur berat badan saya. Berat yang saya dapati adalah 88 kg. Berat yang cukup parah mengingat waktu Ospek Jurusan saja berat saya hanya 82 kg. Kemampuan meningkatkan berat 6 kg dalam waktu 4 bulat rasanya bisa dibilang prestasi. Hahaha.

Dua hari yang lalu, prestasi itu kembali berhasil saya perbaharui. Bulan Mei 2014, alias 4 bulan dari terakhir kali saya mengukur berat badang, berat badan saya mencapai 95 kg!

Rasanya memang perut udah cukup membludak dan terlalu show off.

Perlu kurusan nih….