Dilarang

Kejadiannya saya lupa kapan.

Pokoknya, saat itu saya sedang baca-baca buku di Wali Songo, Medan. Terus, ada anak kecil lari-lari di sekitar tempat duduk. Ada bapak-bapak (om-om) yang menghentikan anak itu terus ngemarahin si anak. Kayaknya bapaknya deh.

Seorang om-om jenggotan lainnya terus menegur si om-om satu sambil tersenyum dan bilang,

“Pak, anaknya boleh dilarang, tapi jangan dimarahi”

Nggak tahu kenapa, keingetan sama kejadian ini.

Mungkin karena presentasi sosif banyak yang bahas tentang anak-anak.

Salam.

Jadi pengen punya anak.

Reza dll

Dari saya kecil sampe smp, panggilan saya sederhana : Reza. Semuanya berubah saat sma datang. Panggilan saya bermacam-macam, jadi nambah Panda. Masuk kuliah, nambah lagi : Eja.

Di tulisan ini saya akan bahas beberapa nama panggilan saya dan orang-orang yang menggunakan nama panggilan tersebut.

1. Reza dengan z.
Ini panggilan normal orang-orang. Defaultnya, teman-teman saya yang relatif cowok bakalan manggil saya dengan nama ini. Ciri khas umum mereka adalah menggunakan kata “Za” saat berkomunikasi dengan saya melalui media teks. Pengguna panggilan ini kebanyakan temen-temen medan, kosan, dan cowok-cowok kampus masa kini. Oiya, keluarga dan dosen juga biasanya ini.

2. Reza dengan j.
Ini panggilannya lucu. Reja. Secara umum, panggilan ini dipakai oleh teman-teman non pria. Ciri khasnya : “Ja”

3. Eja
Ini…. yang paling mengganggu….
Enggak deng, sebenernya biasa aja. Mulai aneh saat salah seorang yang saya hormati memanggil saya dengan kata ini. Pengguna ini mayoritas temen-temen cewek di kampus. Eniwei, yang saya hormati itu bukan temen. Oiya, ini saya bedain sama tipe 2, soalnya yang ini kalo sms atau chat lebih suka pakai “Eja” bukan “ja”.

4. Panda
Pencetus utama panggilan ini sebenarnya almarhum kakek saya waktu saya kecil. Panggilan ini ngetren lagi, saat teman sma saya memanggil saya dengan kata ini karena badan saya mirip panda. Hal ini disetujui pula oleh teman-teman saya dengan komentar,”Iya juga”. Nama ini juga jadi pelarian yang saya gunakan kalo di sebuah grup yang saya ikuti, ada orang lain dengan nama Reza. Penggunanya, temen-temen ipa2 dan kalau di kampus, anak-anak TEC.

5. Lain-lain
Lain-lain semisal kata peran dalam keluarga : abang, bang, adek, dek atau kata panggilan lain yang umum digunakan : bro (biasanya si doi lupa nama), coy, woy, asu, cuk, nyikoteng, mas, aa, jaja mareja, Resa.

6. Ganteng.
Meski terdengar terlalu fisikal, pengguna kata ini nampaknya meyakini panggilan ini. Penggunanya juga terbatas : saya dan waria di taman sari.

Jadi, kalian golongan yg mana?

Salam.
Tulisan ini memang dibuat untuk membuang waktu anda selama setengah menitan.

500

Sewaktu saya mau cari makan malam *lagi* , saya ketemu sama anak perempuan, mungkin SD kelas 1 atau semacemnya.

Tiba-tiba dia nawarin kumpulan kertas, “Aa , beli aa, 500”.

Saya terus menyadari, ternyata dia sedang menjual gambarnya. Antusias, saya pum memutuskan untuk membeli.

image

Gambarnya lumayan.

Saya antusias banget ngelihat adik ini jualin gambarnya. Kalau bener ini gambar dia sendiri, dia berarti udah berhasil hidup dari kerjanya sendiri.

Salam.
Berusaha tidur tanpa kipas angin. Susah.

Kerja Keras?

Saya udah gak inget kapan terakhir kali saya mencoba untuk kerja keras.

*sok dramatis padahal inget*

Entah kenapa, akhir-akhir ini semuanya dikerjain apa adanya. Tidak pernah lagi ada usaha lebih yang saya lakukan.

Contohnya aja hari ini.

Ada sebuah pekerjaan yang deadline-nya malam ini, cuman saya baru mulai ngerjain juga 12 jam sebelumnya.

Hasilnya?

Ya rata…..

Tapi seriusan, udah lama saya ngerjain sesuatu di luar batas kemampuan saya. Going to extra miles.

Mungkin penyebabnya kecewa. Pernah mencoba sesuatu secara berlebihan tapi hasilnya juga gak lebih-lebih banget. Hahaha.

Semoga ke depannya saya bisa kerja lebih keras lagi~

Salam.
Saat penting begini malah demam ama batuk -_-

Berak

Seperti yang udah saya tulis sebelumnya, fokus saya semester ini adalah nyantai.

Makanya, waktu luang yang saya punya, saya pake buat ngelakuin hal-hal yang membuat saya senang. Salah satunya, nonton yang lucu-lucu. Hal-hal lucu yang bisa ditonton bisa apa aja: film, serial, video, atau timbangan berat badan.

Timbangan berat badan sebenernya gak lucu-lucu amat sih. Bangun pagi nimbang, berat 94 tapi abis sarapan malah 92.

Eniwei,  belakangan ini saya nonton-nonton lagi beberapa episode dari Friends. Herannya, saya masih terus aja menemukan kelucuan setiap kali nonton. Saya masih bisa ketawa-ketawa. Padahal, harusnya saya udah gak ketawa lagi karena saya udah pernah nonton dan udah tahu jokesnya.

Kebiasaan saya kalau namatin serial, saya selalu nonton maraton. Meski menyenangkan, maraton serial komedi ternyata juga gak baik. Hal ini terbukti, saya masih bisa ketawa saat saya nonton lagi episode-episode Friends.

Gak bisa dipungkiri, hal-hal yang lucu juga bisa membosankan kalau udah diulang berkali-kali.

Saya masih ketawa saat nonton lagi karena saya lupa beberapa bagian episode atau bahkan kadang mikir, “Lah, ada gitu adegan ini?”.

Teori saya, hal-hal yang lucu ini bisa terlewat karena saat pertama kali nonton, saya nonton maraton. Kayaknya pikiran saya juga bisa kecapekan saat dipake nyantai terus-terusan. Pikiran saya ternyata lemah, dipakai buat nyantai aja bisa capek.

Pikiran saya tidak dalam kondisi terbaik saat nonton adegan-adegan luput ini, sehingga lucunya gak berbekas. Esensi saya nonton malah ilang karena saya maksa pikiran saya buat ikutan nonton maraton.


Jadi mikir,

Berapa banyak esensi kelucuan yang malah hilang karena saya paksa diri saya untuk maraton nonton yang lucu-lucu?

Berapa banyak esensi tugas yang malah hilang karena saya paksa diri saya untuk nugas terus-terusan?

Berapa banyak esensi kebersamaan yang malah hilang karena saya paksa diri saya untuk bersama orang-orang tertentu terus terusan?

Intinya, coba ambil break sebentar saat ngerjain sesuatu. Bisa aja, esensi kerjaan kita malah hilang karena kita lupa buat berak, eh break.

Salam,
Ditulis saat saya udah baca ulang tulisan ini.  Tulisan ini gagal keren dan gagal terlihat filosofis.

Main dan Nyantai

Belakangan ini lagi suka-sukanya main voli bareng temen-temen seangkatan. Kagum juga sih sama mereka-mereka ini, main voli-nya jalan tapi tugasnya gak keteteran. Saya mah masih keteteran.

Banyak juga yang nanyain ke saya, “Kok tiba-tiba rajin amat main voli?”

Becanda ding. Nggak ada yang nanyain sebenernya.

 

voli

Ngakunya main, padahal wasit doang

 

Kalaupun ada yang penasaran, ya jawaban jujurnya karena saya memang sedang ingin main. Pengen main terus. Pengen nyantai. Minimal, kelihatan nyantai.

 

Dunia per-KP-an menjadi satu hal yang paling menyita pikiran saya di semester-6 ini. Kondisi sekarang — sampai tulisan ini di-publish– , saya masih belum tahu mau KP di mana. Sudah coba lamar ke beberapa, tapi belum ada kabar untuk kelanjutannya. Banyak sebenarnya pilihan lain untuk dilamar, tapi hati masih bingung sebenarnya pengen di mana. Ngek, sebenernya pengen ngapain aja juga masih bingung.

 

Hal ini juga yang membuat saya ketakutan saat saya membayangkan kalau saya lulus. Saya belum tahu saya mau ngapain. Saya belum punya pilihan. S2? Kerja? Nikah? (yang ini becanda). Pilihan default saat ini masih mengikuti orang tua saja : kerja di perusahaan gede, hidup normal, dsb.

 

Pilihan default ini rasanya bakalan menyebabkan hidup saya seperti kebanyakan orang yang saya kenal. Terjebak pada rutinitas 9-17 (ayah saya dulu malah 7-17 deh), Senin-Jumat. Hal yang paling membuat saya takut (atau sebenarnya…. malas) adalah saya tidak punya waktu libur panjang lagi! Waktu libur paling saya dapatkan 15 hari cuti ditambah hari libur nasional.

Belum lagi, ada kehidupan lain selain kerja. Sabtu minggu mungkin jadi waktu untuk bersama keluarga, beres-beres rumah, sosial dengan tetangga, dan semacamnya. Pikiran bego saya hanya menyimpulkan saat saya sudah masuk ke tahap sana, saya tidak punya waktu main lagi.

 

Makanya,  sekarang saya lagi getolnya main. Saya malah ngerasa prioritas utama saya sekarang dua hal : main dan nyantai.

Terakhir, biar ganteng, saya tutup tulisan ini dengan kata-kata bagus dari seorang dosen saya.

Kebahagiaan paling nikmat di dunia ini adalah bisa tidur nyenyak. Banyak harta tapi hasil gak bener, gak akan bisa buat tidur nyenyak.

— Si Bapak

Salam,

Ditulis saat baru kepikiran, kalau kata ‘nyantai’ dan ‘main’ digabung, bisa jadi kata ‘nyamain-tai’.

Kebo

Bahagia itu sederhana.

Sesederhana ngelihat anak kecil (3-4 tahunan kayaknya) lari-larian sambil megang tangan ibunya dan teriak, “Ngeeeeeeeng…..Ngeeeeng”.

Waktu makin deket ke saya anaknya menghindar sambil bilang, “Awas ada kebooo!”

Ternyata bahagia gak sederhana-sederhana amat.

Salam.
Iya, yang dibilang kebo itu saya.