Musixmatch

image

Love this quote! I’ve made my #LyricsCard via @musixmatch app. Make yours: http://goo.gl/8zQSyk

Ketika diwawancarai Bukalapak sebagai salah satu prosedur buat penerimaan mahasiswa KP, saya ditanyai soal aplikasi apa sih yang bagus atau berkesan buag saya.

Ketika itu, saya jawab “Musixmatch”.

Buat yang belum tau, aplikasi bisa digunain buat mengenali sebuah lagu, sampai menyajikan liriknya supaya kita bisa sing along. Terus, dia juga bisa memperbaik meta-data dari lagu (penyanyi, album, genre, judul, dll) dan ngeganti background image dari lagunya.

Idenya sederhana sih. Fitur yang mungkin “susah” (bukan berarti yang lain gampang, cuman relatif kebayang cara buatnya) adalah ngenalin lagunya dari musik.

Yang paling saya suka, adalah eksekusi tampilannya. Bagus banget. Image yang dipilihin buat jadi background image juga bagus-bagus alias cocok diliatin sambil denger lagunya.

Gambar di atas adalah salah satu fitur barunya, buat mengshare kutipan lagu yang kita dengar. Saya akui, fitur yang sebenernya “gak dibutuhin” tapi karena eksekusinya bagus, saya jadi sering pake. Huehuehue.

Pengen belajar interface-interface gaul deh.

Eniwei, wawancaranya gagal :”)

Iklan

Learning New Programming Language

The most important thing to do when learning C++ is to focus on fundamental concepts (such
as type safety, resource management, and invariants) and programming techniques (such as
resource management using scoped objects and the use of iterators in algorithms) and not get lost in
language-technical
details. The purpose of learning a programming language is to become a better
programmer, that is, to become more effective at designing and implementing new systems and at
maintaining old ones
. For this, an appreciation of programming and design techniques is far more
important than understanding all the details. The understanding of technical details comes with
time and practice

Bjarne Stroustrup in  The
C++
Programming
Language

CariAman

Berhubung hari ini bertepatan dengan Hackaton Merdeka 3.0 (dan saya ga ikutan, niatnya mau te-a, tapi malah ngehabisin utang Breaking Band sama TBBT), saya pengen cerita sedikit soal keikutsertaan saya kemarin di Hackaton Merdeka 2.0.

Awalnya, saya tidak tertarik untuk ikutan. Pengalaman Hackaton saya sebelumnya, Hackaton sangat mengganggu jadwal tidur. Selain itu, aplikasi yang ingin dibuat selalu downgrade atau tidak jadi. Ujung-ujungnya, saat presentasi, poin penilaian lebih diarahkan pada aspek ide dan bukan kesiapan aplikasi. Tidak salah sih, tapi kan pengennya kalo Hackaton kan jadi sesuatu apa gimana gitu 😦

Lalu, Joshua ngeline buat ngajakin ikutan Hackaton Merdeka (selanjutnya saya sebut MDK aja deh) bareng Arum juga. Berhubung saat berlangsungnya MDK 2.0 sehabis UAS, saya jadi iyain aja. Soalnya kalo waktu UAS, pasti jarang banget ngoding jadinya :p. Oiya, posisi timnya juga enak. Ngikutin Hustler, Hacker, ama Hipster. Karena saya lebih pengen jadi Hacker sebenernya, pada MDK 2.0, saya mutusin untuk mangut-mangut aja urusan desain dan ide.

Singkatnya, di hari Kamis, Joshua ngajak kumpul buat nentuin ide apa yang mau dibuat. Kita coba brainstorming di CC timur sekitar dua jam, dan akhirnya mutusin untuk ngebuat sebuah aplikasi yang temanya keamanan. Dari hasil ngobrol, ada tiga target fitur yang pengen kita kejar dari aplikasinya:

  • Lapor Kejahatan
  • Tombol Urgent
  • Notify daerah rawan

Dan waktu itu juga, Joshua ngasih tahu buat nyobain yang namanya Ionic Framework buat ngoding mobile. Ionic bisa digunain buat ngoding mobile, tapi menggunakan HTML/JS. Lumayan seru dan gampang buat ngurusin tampilan.

Di hari Sabtunya, saya dan Joshua berangkat bareng ke TKP MDK 2.0. Setelah registrasi, kita dapet baju dan handuk. Bajunya kesempitan buat saya hahaha. Terus Joshua sama Arum gamau handuknya, jadi saya dapet banyak handuk. Lumayan loh, buat lap kaki di kosan :p

Setelah pembukaan, ada sedikit pemaparan soal lomba. Ternyata dibuka kategori khusus mengenai asap, akibat kebakaran hutan di Riau. Saya dan Joshua sempet berfikir untuk ganti kategori ke asap. Dengan alasan takut mendadak, atau Arum udah buatin material buat aplikasi keamanannya, kita jadi mutusin untuk tetep buat aplikasi tentang keamanan.

Setelah makan siang, saya dan Joshua mulai bagi tugas. Saya ngurusin urusan service di bagian server, Joshua mulai coba untuk bikin aplikasi mobile-nya menggunakan Ionic. Sekitaran abis asar, service servernya selesai sehingga saya mulai bantuin Joshua di Ionic. Berhubung saya ga pernah make Ionic sebelumnya, saat nyoba bantuin Joshua, saya malah bingung sendiri. Akhirnya, saya mutusin untuk menggunakan waktu saya buat belajar dulu.

Sekitaran Maghrib, Arum akhirnya dateng. Terus kita diskusi soal nama aplikasinya (Arum mau desainin logonya), dan Arum ngide buat ngasih nama CariAman. Saya dan Joshua menganggap namanya cukup catchy, soalnya sering disebut kalo ada kegiatan kaderisasi di ITB :p. Akhirnya, setuju, aplikasinya namanya CariAman.

logo-01

Sekitaran jam 12an malem, saya akhirnya baru ngeh soal struktur dan pemakaian Ionic. Akhirnya, saya mulai bantuin Joshua, coba ngerjain beberapa modul tambahan. Jam 3-an, Joshua pamit buat tewas duluan. Jam 5-an, saya nepok Joshua, izin buat tewas di Mushalla.

Sekitar jam 7, kita mulai sadar lagi, sambil makan pagi, kita coba evaluasi lagi fitur apa yang masih bisa ke kejer buat dikerjain. Akhirnya kita mutusin buat ngelarin satu fitur lagi aja, sambil kita nyiapin servernya.

Btw, saya nemuin aplikasi yang namanya Ngrok, buat jadiin laptop saya jadi server (gapunya soalnya 😦 ).

Sekitar jam 10, kita diminta untuk pitching ke para mentor. Salah satu mentornya Dosen saya di kelas. Hahaha. Seru sih, mentor-mentornya berasal dari startup aktif di Bandung. Waktu kita mau presentasi, kita otomatis mengorbankan Joshua buat ngomong, soalnya dia Kahim. Wqwqwq.

Presentasinya berjalan cepet banget dengan sedikit pertanyaan. Sedikit pertanyaan ngebuat kita cukup bingung sih, apakah aplikasinya ga menarik, atau emang udah cukup jelas. Hahaha. Berhubung kita kelaperan, kita memutuskan untuk makan siang aja hahaha.

Setelah makan siang, ada pengumuman 10 aplikasi yang dapet kesempatan buat presentasi lagi di hadapan juri yang berbeda. Alhamdulillah, kita kepilih masuk salah satunya. Agak kaget sih, soalnya aplikasi dari orang yang semeja sama kita kayaknya lumayan keren, tapi dia ga masuk. Terus, aplikasi kita mirip dengan aplikasi finalis lain. Hahaha.

Yang paling merinding adalah Joshua. Soalnya, lagi-lagi dia yang dikorbankan buat presentasi hahaha. Setelah siap-siap dikit, nyobain nyocokin skenario, kita dapet kesempatan presentasi. Presentasinya lancar. Tinggal nunggu pengumuman menang.

Sayangnya, kita ga jadi pemenang di MDK 2.0 regional Bandung. Aplikasi yang menang adalah Mobile Posyandu, dan runner-up nya aplikasi tentang Kabut Asap dari kakak kelas saya. Menariknya, meski tim kami ga menang, Arum tetep pulang bawa hadiah, soalnya dia menang kategori Top Woman Developer. Hahaha.

Eniwei, kurang lebih begitu jalan acaranya. Setelah pulang, mulailah kepikiran hal-hal yang seharusnya saya kerjain: deadline buat bimbingan TA dan PAT. Saya ga peduli, nyampe rumah langsung bobo. Hahaha.

 

Seru sih. Bagian yang paling membuat saya senang sebenernya adalah akhirnya melalui hackaton saya membuat sesuatu yang (bisa dibilang) selesai. Hahaha.

Btw, ini video Joshua ngejelasin aplikasinya. Hehehehe.