Cool

Harus saya akui, jokes yang paling gampang adalah jokes yang menghina orang. Termasuk menghina saya sendiri sebenarnya, tapi saya sadar saya juga sering menghina orang lain. Mungkin bukan menghina sih, lebih ke arah mengejek (menghina sepertinya kasar banget). *pembenaran*

Saya ingin bercerita soal pola pikir saya yang dulu super bego sepertinya.

Bukan bermaksud sombong (eh ngga ding, emang pengen sombong), saya bukan termasuk orang yang akan kesulitan untuk menerima pelajaran sekolah dari SD sampai SMA. Dengan modal memperhatikan guru (cieee, perhatian), cobain soal sedikit, rasanya saya sudah punya cukup pengetahuan untuk mengerjakan soal-soal berikutnya, pun, termasuk soal yang levelnya cukup sulit.

Gara-gara kemampuan ini, saya jadi jarang belajar. Dan ini membuat saya sebenarnya “meremehkan” orang yang belajar keras untuk bisa sesuatu. Saya pikir saya berbakat untuk akademik sehingga saya tidak perlu berusaha terlalu keras. Dan saya pikir lagi, orang-orang yang belajar keras ini menyedihkan, karena pada akhirnya mereka juga ga bakal bisa-bisa amat.  Buang-buang waktu.

Saya pikir saya cool, karena bisa tanpa usaha keras.

Masuk kuliah, tahun pertama relatif mudah sebenarnya karena beberapa pelajaran sebenarnya mengulang pelajaran SMA. Cobaan terberat ada di pelajaran DRE, dan akhirnya memang nilai saya tidak terlalu memuaskan. Saya belajar dikit doang, dapat nilai seadanya. Pikiran “saya cool karena bisa tanpa usaha keras” masih menggantung sehingga saya malas belajar. Saya pikir semua yang saya tahu sudah cukup untuk membantu saya mengerjakan soal ujian. Tapi ternyata engga. Tapi sekali lagi, saya rasa kalau saya butuh usaha keras, saya pikir saya cuman buang-buang waktu. Toh, di jurusan yang saya pilih, *seharusnya* ilmunya tidak dipakai.

Masuk jurusan, saya sebenarnya sudah cukup sadar kalau sebenarnya saya tidak bisa apa-apa. Hahaha. Tapi, sekali lagi, prinsip “saya cool karena bisa tanpa usaha keras” terlalu melekat ke otak saya. Alhasil, meski ada fasilitas tutor dari himpunan atau diajakin belajar bareng sama teman-teman, saya lebih memilih untuk pulang ke kosan, dan belajar sendiri. Kenapa? Biar teman saya tetap menganggap saya cool, karena saya bisa tanpa terlihat belajar. Saya merasa tidak cool kalau ternyata saya terlihat belajar dan bisa, karena itu wajar. Emang akhirnya bisa? Ga seberapa, tapi lumayan lah. Hahaha.

Saya ga tahu kenapa, tapi makin ke sini, saya makin sadar kalau “saya cool karena saya bisa tanpa usaha” itu sampah. Kalau dulu, saya bakal kagum dengan orang-orang yang “wah si kampret di kelas ga pernah merhatiin tapi jago”. Sekarang, saya jauh lebih respek sama orang -orang yang beneran usaha keras dan akhirnya bisa. Orang-orang ini, ga malu, untuk menunjukkan kalau mereka belum bisa dan mereka emang mau untuk bisa. Orang-orang ini tidak merasa insecure ketika orang-orang lain ngetawain usaha mereka. Saya respek itu, karena saya ga selalu pede terhadap apa yang saya kerjain. Apalagi di awal-awal, jelas kelihatan level-amatir kita di bidang yang baru kita mulai. Saya nyaman terlihat bego, tapi tidak untuk terlihat bodoh. (kampret, saya baru nyadar kalau saya se-insecure itu)

Orang -orang yang beneran usaha keras dan akhirnya bisa jadi inspirasi saya saat ini. Inspirasi saya, untuk tidak takut terlihat bego saat mulai melakukan sesuatu. Untuk tidak perlu merasa konyol saat mencoba sesuatu. Memang kadang rasanya masih ada, tapi ya, setidaknya saya tidak semalu dulu untuk terlihat emang berusaha keras terhadap sesuatu.

Kalau kalian bingung, apa hubungannya premis paragraf pertama post ini dengan sisanya, saya ingin coba jelasin. Salah satu kebiasaan saya adalah membuat lelucon tentang usaha teman-teman saya yang sedang coba melakukan sesuatu. Misal diet. Atau coba ngomong bahasa lain di percakapan sehari-hari.

Saya dulu tidak sadar, kalau lelucon ini bisa saja mengganggu kepercayaan diri mereka dalam mencoba meraih sesuatu. Saya mulai sadar hal ini saat dulu, saya mengutarakan keinginan untuk nge-gym dan diet. Reaksi umum orang-orang, biasanya,

“Hahahaha, kayaknya ga bakal ngaruh deh Ja”

It’s actually discouraging me.

Make me think “Am I that ridiculous to think this is gonna work?”

Saya ingin belajar untuk tidak lagi merendahkan usaha orang yang sedang berusaha melakukan sesuatu. Entah itu berupa usaha buat diet. Usaha buat ngomong bahasa asing. Atau eksperimen membuat video-video absurd yang sebenarnya garing. Atau usaha main gitar yang suara gitarnya lebih mengganggu dari pada merdu.

Karena ternyata, orang yang berusaha keras sebenernya jauh lebih cool dari pada kita yang sekarang hanya nge-judge tapi ga berani nyobain hal-hal baru.

 

Tapi kalau ngeselin kayaknya tetap saya hina sih.

 

Salam.

Abis baca #JuruBicara-nya @pandji. Gaya nulisnya jadi sok-sokan sama.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s