Unfair Advantage #1

Sedang membaca buku Unfair Advantage (2013) dari Robert Kiyosaki. Buku ini (seharusnya, gatau juga kan belum tamat bacanya :p) bercerita mengenai pendidikan finansial yang tidak diketahui banyak orang.

Poin pertama yang menarik dari buku ini adalah pembahasan mengenai investasi. Dulu, pemahaman saya mengenai investasi adalah soal bagaimana menanam uang di tempat yang membuat nilai uang itu bergerak. Misal beli saham, beli emas, dan punya properti.
Pengertian Kiyosaki sendiri, sebenarnya merubah cara saya memahami investasi. Ternyata, investasi adalah soal pengelolaan uang menjadi sebuah aset. Apa sih aset? Aset adalah objek nilai yang memberikan kita arus kas positif, dengan tidak menghilangkan objek tersebut. Ingat, yang harus didapat adalah arus kas positif, bukan keuntungan modal.

Mari gunakan contoh. Ambil contoh yang saya berikan di awal. Beli emas, pada akhirnya, bukan investasi. Sebab, yang kita lakukan adalah menyimpan emas hingga mencapai nilai tertentu lalu menjualnya. Uang yang kita dapat, merupakan selisih antara nilai jual dengan nilai beli. Ini yang disebut keuntungan modal. Kita mendapat uang, dengan menjual emasnya. Sebenarnya, kalau dipikir, ini bukan investasi, tapi jual beli dengan objek emas. Bukan langkah finansial yang buruk, tapi Kiyosaki tidak merekomendasikan cara ini.

Beli saham dan properti ini sedikit tricky. Kedua langkah ini, bisa jadi investasi ataupun jual beli. Kalau pola pikir kita adalah beli rumah dan saham, karena harganya relatif terus naik, sehingga bisa dijual saat tinggi, kita berarti masih berorientasi pada keuntungan modal.

Investasi, orientasinya adalah arus kas positif tiap periode tertentu. Istilah lainnya, adalah pendapatan pasif. Coba dimulai untuk beli saham dan properti, lalu fokus pada dividen dan biaya sewa. Meski tidak sebesar keuntungan modal, setidaknya, akan ada nilai yang terus dihasilkan dari objek investasi tersebut, tanpa kita harus bekerja.

Hal ini sesuai nih, dengan teori dari Tung Desem Waringin yang bilang, “Kaya itu kondisi dimana pengeluaran pasif kita udah bisa membiayai hidup kita”.

Poin kedua adalah soal belajar. Kata-kata yang paling ngena adalah

Kita hidup di zaman dimana sekolah berubah terlalu lambat untuk mengimbangi dunia yang berubah terlalu cepat.

Kiyosaki menekankan tentang bentuk investasi yang paling caem, yaitu pendidikan. Tapi dia tidak merekomendasikan sekolah karena alasan di atas. Si doi lebih menyarankan kita mengikuti kelas, sertifikasi, atau seminar, misal finansial, bisnis, atau speaking. Ikut kelas begini, bisa jadi sebuah investasi karena kita mendapat nilai tanpa harus kehilangan pengetahuan kita. Anjay.

Saya juga ga ngerti ngerti amat sih soal ini. Mungkin yang punya ilmu lebih bisa lebih menjelaskan?

Salam.

Ga terlalu ngerti, tapi sok sokan nge-share. Emang saya ngincer supaya keliatan keren doang sih.